Tasawuf dan Gerakan Pemalsuan Sufi

Muhammad Saad

Prof. Dr. Sayyid  Muhammad alwi al-Maliki dalam bukunya “Pemahaman yang Harus diluruskan” mengatakan bahwa tasawwuf sering dipandang negatif oleh sebagaian  muslim. Sufi dengan tasawwufnya adalah bukan bagaian ajaran Islam, oleh karenanya ia adalah bid’ah dholalah.

Padahal hakikat benih-benih ajaran tasawwuf  banyak bertaburan dalam al-Qur’an. Menurut Dr. Syamsuddin Arif (peneliti INSIST) banyak bertaburan ayat-ayat yang mengajarkan zuhud, dzikir, tawakkal, mengutamakan kebahagiaan akhirat, pertemuan dengan Allah, dan lain sebagainya, yang semuanya ini adalah bagaian dari konsep tasawwuf.

Masih menurut Dr. Syamsuddin Arif, justru pernyataan yang mengatakan bahwa ajaran  para  sufistik  ini  tidak dari rahim Islam  adalah  pendapat  dari para orientalis. Adalah Margareth Smith seorang orientalis yang menyatakan bahwa tasawwuf  produk  samping  dari persinggungan antara Islam dengan tradisi agama-agama tua sekelilingnya  semisal  Yahudi dan Keristen.

Kemudian Alferd von Kremer, R.C orientalis yang beranggapan bahwa tasawwuf  lahir dari ajaran Upanishad  dan Vedanta  Hindu. Ignaz  Goldziher  dengan teorinya  bahwa  tasawwuf  pengaruh ajaran Budhaisme karenan mengajarkan prilaku menolak keduniaan atau asketisme dan pola hidup sederhana.

Dan masih banyak teori orientalis lainnya semisal tasawwuf  hasil dari akulturasi budaya Helenisme, tasawwuf  wujud reaksi nasionalisme Arya terhadap dominasi bangsa  Smith dan terakhir bahwa sufisme adalah amalgasi (percampuran) dari ajaran India (Budha dan Hindhu), Persia (zoroastrianisme), Nasrhani, Neo Platonisme, Pseudo-Ariestotelisme, dan Gnotisisme, hasilnya adalah Singkretisme. (Dr. Syamsuddin Arif, Orientalisme dan Diabolisme Pemikiran, hal. 58)

Hakikat sufisme

Beberapa kutipan pernyataan ulama ahli sufi di bawah ini akan menunjukkan bahwa tasawwuf adalah ajaran sah dan bagaian dari Islam.

Tasawwuf sendiri menurut Imam Abdullah bin Alwi al-Haddad adalah hijarahnya seorang hamba dari akhlak tercela menuju akhlak mulia. Seorang sufi kamil (sempurna) adalah orang yang membersihkan amal, perkataan, niat dan akhlak dari riya’, dan segala yang dapat menimbulkan murka Allah, pun pula pendekatan dhohir dan bathin kepada Allah. (Imam Abdullah bin Alwi al-Haddad,  Nafaisu al-uluwiyyah fi al-masail al-shufiyyah wattakhafu al-saail bi jawab al-masaail, hal 103),

Syaid Muhammad alwi al-Maliki ulama’ muhadits menyatakan: “kami mengenal tasawwuf sebagai madrasah ilmiah dan ilmu pengetahuan. Tassawuf juga merupakan metodologi, praktik tasawwuf adalah wawasan tertinggi dari khazanah pemikiran Islam. Tasawwuf juga merupakan sisi yang sempurna dari peradaban dan cita-cita Islam. Ia juga merupakan gambaran kesempurnaan keimanan dan berbagai sisi kehidupan muslim”. (Prof. Dr. Sayyid Muhammad bin Alwi al-Maliki, Pemahaman yang Harus diluruskan, hal. 67)

Al-Imam Junaid al-Baghdadi imam para sufi berkata: “semua jalan telah tertutup bagi makhluk kecuali mereka yang mengikuti jejak Rasulullah Saw, sunnahnya, dan setia pada jalan yang ditempuh beliau. Karena semua jalan kebaikan terbuak untuk beliau dan mereka yang mengikutinya”. (Al-Hafidz Abi Ahmad bin Abdillah al-Ishhafani, Hilyah al-Auliya’ wa Thaqat al-Ashfiya‘)

Syaikh Dzunnun al-Mishri berkata: ” pokok pembicaraan tasawwuf ada empat yaitu, cinta kepada Allah yang Maha Agung, benci kepada dunia, mengikuti al-Qur’an, khawatir menjadi manusia tercelaka dan takut menjadi kafir”.

Abu yazid al-Bustami berkata: “jika engkau memandang seseorang diberi kelebihan hingga mampu terbang ke udara, janganlah engkau tertipu sampai engkau melihat bagaimana sikapnya kepada perintah dan larangan Allah, menjaga batas-batas yang digariskan Allah dan pelaksanaan terhadap syariah”. Inti tasawwuf ialah istiqamah pada adab syariah dengan dalil yang shahih (istiqamah ‘ala adabi al-syariah al-tsabitati bi al-adillati al-shahihati). (Syaikh Hasyim Asy’ari, al-Duraru al-Muntatsiru fi al-Masaail al-tis’a ‘asyarah”, hal. 06)

Dari beberapa pernyataan para ulama sufi di atas dapat disimpulkan; bahwa hakikat sufisme adalah sebuah metode beribadah kepada Allah dalam rangka menuju ridho Allah, dengan meningkatkan kwalitas tuntunan syariah yang  ada. Menurut Dr. Ugi Suharto (Pendiri INSIST), mereka (para sufi)  berusaha menerapkan ajaran syariah sesuai dengan apa yang dilakukan oleh Rasul Saw baik dhohir maupun bathinnya.

Justifikasi Psuedo sufi

Pendapat negatif dan tendensius orientalisme tentang ajaran sufi di atas, ironisnya diamini oleh sebagaian kelompok yang mengklaim dirinya bagian dari sufi. Sebagaian dari mereka berpendapat bahwa tasawwuf dibangun diatas konsep cinta humanistik, perdamaian dan toleransi.

Bagi tareqat yang demikian, aqidah agama dipinggirkan, diganti dengan nilai-nilai humanisme. Yang terpenting bagi aliran tasawwuf ini adalah cinta, damai dan toleransi selalu terwujud, meski akidah hasrus digadaikan. Ujung dari aliran tassawwuf  ini adalah pluralism. Aliran tassawuf ini menjustifikasi kebenaran teori Orientalisme yang berasumsi bahwa sufisme adalah amalgasi dari ajaran Hindu, Budha, Zoroastrianisme, Nashrani, Neo Platonisme dan Gnotisisme.

Sebagian kelompok lagi berkeyakinan bahwa apa bila seorang sufi sudah mencapai puncak kecintaan kepada Allah, dan hatinya jernih selalu mengingat kepada Allah tanpa sedikitpun lupa, sehingga ia bisa memilah antara iman dan kufur, maka ia terbebas dari menjalankan syariat perintah dan larangan Allah. Mereka juga berkeyakinan bahwa Allah tidak akan memasukkan ia ke neraka sebab dosa besar yang ia lakukan. Mereka berkata, “kita sudah tidak lagi melaksanakan ibadah dhohir, adapun ibadah kita adalah ibadah dengan berfikir dan melaksanakan kebaikan akhlak batin.

Sebagain lagi berkeyakinan bahwa para sufistik bisa ber-hulul dan ittihad (Allah bisa bertempat pada diri makhluq). Juga ada yang berkeyakinan bahwa adanya proses reinkarnasi (tanasukh al-arwah),  dan pindahnya arwah ke alam keabadian dalam diri seseorang dari badan yang satu ke badan yang lain.

Tiga contoh golongan sufi menyimpang di atas adalah bukti justifikasi ajaran sufi atas teori orientalisme terhadap sufisme. oleh karenanya mereka bukanlah sufi yang sejati, tapi tidak lebih dari pseudo sufi (sufi palsu).

Menurut Syaikh Hasyim Asyari dalam kitab Risalah Ahlu sunnah wal Jamaah, kelompok kedua dari pseudo sufi adalah golongan ibahiyyun. Yaitu golongan menyimpang yang membolehkan untuk meninggalkan kewajiban syariat. Menurut Syaik Muhammad dalam syarah Ihya’ golongan demikian ini hukumnya sesat, zindiq dan kufur. Sedangkan golongan ketiga adalah bodoh-bodohnya sufi dan hukum mereka adalah kufur nyata (kufr sharih).

Kesimpulan

Hakikat ajaran sufi memiliki landasan dasar yang kuat dalam sumber hukum Islam, Oleh karenanya ulama’ salaf assholih melaksanakanmya. Gambaran negatif tentang sufisme yang  gaungkan sebagaian kelompok anti sufi adalah buah karya teori tendensius para orientalisme. Namun tidak dapat dipungkiri ada golongan sufi menyimpang yang mengamini teori orientalis tersebut. Oleh karenanya mereka yang mengamini teori orientalisme terahdap ajaran sufistik bukanlah sufi, melainkan pseudo sufi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *