KEUTAMAAN SHALAWAT DAN UPAYA PERUSAK KESUCIANNYA

 

Hb. Muhammad Vad’aq

At-Turmudzi meriwayatkan dari Ubai bin Ka’ab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata;
“Rasulullah saw. ketika sudah berlalu duapertiga malam, beliau bangun lalu berkata, ‘Wahai manusia! Ingatlah kepada Allah, ingatlah kepada Allah! Telah datang tiupan pertama yang mengguncangkan alam, (tiupan pertama) itu diiringi oleh tiupan kedua. Telah datang kematian dengan segala yang ada padanya, telah datang kematian dengan segala yang ada padanya.’ Aku (Ubai) berkata, ‘Wahai Rasulullah! Aku ini memperbanyak shalawat untukmu. Lantas seberapa banyak-kah aku menjadikan doaku untukku?’ –maksudnya dalam kesempatan-kesempatan khusus untuk berdoa-, beliau menjawab, ‘Terserah kamu.’

Aku bertanya, ‘Seperempat?’ Beliau menjawab, ‘Terserah kamu. Jika kau menambah, itu lebih baik bagimu.’ Aku bertanya, ‘Separuh?’
Beliau menjawab, ‘Terserah kamu. Jika kau menambah, itu lebih baik bagimu.’ Aku bertanya, ‘Duapertiga?’ Beliau menjawab, ‘Terserah kamu. Jika kau menambah, itu lebih baik bagimu.’ Aku berkata, ‘(Kalau begitu), aku akan menjadikan seluruh doaku untukmu.’

Beliau berkata,
إِذًا تُكْفَى هَمّكَ وَيُغْفَرُ لَكَ ذَنْبُكَ
*‘Kalau begitu, kau akan dilindungi dari kesedihanmu, dan dosa-dosamu akan diampuni’.”*

Shalawat yang terbaik adalah shalawat Ibrahimiyyah atau yang biasa kita baca setelah tasyahhud, lalu redaksi shalawat ahlulbait para sahabat, tabi’in, awliya semuanya baik dan boleh diamalkan.

Kita saksikan video yang beredar shalawat pancasila, Indonesia, jam’iyyah, jokowi dll. Itu penyimpangan karena yang dibaca adalah ayat tentang Allah bershawalat pada Nabi dan perintah pada orang beriman agar bershalawat pada Nabi suci SAW, namun yang mereka baca shalawat kepentingan.

Walaupun praktik ini hanya dihadiri oleh segelintir orang bodoh pencari sensasi, popularitas dan uang, namun wajib bagi kita tidak main-main dalam ibadah pada Allah dan Rasulullah SAW.

Bermula dari melantunkan lagu Indonesia raya, saat mahallul qiyam maulid sebagai reaksi dari ketakutan dituduh tidak cinta NKRI, lalu bacaan pancasila, bernyanyi, mendengar lagu diwaktu sa’i, dan akhirnya shalawat pada pancasila dan jokowi, jika para ulama diam maka kerusakan ini akan semakin menjadi.

*Para pembela kebatilan semacam ini juga siap mencarikan dalil, sebagaima mereka telah menghalalkan riba dan pemimpin kafir, melakukan qadzaf diatas podium dll.*

“`Imam Malik berkata,” Bahwa Imam Rabi’ah RA menangis tersedu-sedu, ketika ditanya sebabnya, ia berkata,’ orang bodoh berfatwa tentang agama, sungguh ini masalah yang berat, sesungguhnya mereka lebih layak dipenjara daripada para pencuri.” At-Tarikh wa Al-Ma’rifah.“`

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *